September 3, 2020 By al-iraqnews.net 0

Perawatan Mata dan Penglihatan Lengkap – Opsi yang Tersedia untuk Melihat

Kacamata dan Kontak

Profesional perawatan mata melakukan segala daya mereka untuk membantu Anda melihat dunia yang lebih jelas. Jika penglihatan Anda menjadi kabur atau sulit untuk fokus, dokter Anda akan melakukan

pemeriksaan mata yang komprehensif untuk mengetahui apakah Anda memerlukan kacamata. Sering kali, individu berusia antara 40 dan 45 tahun akan menyadari bahwa mereka tidak dapat lagi fokus pada

objek proksimal. Ini adalah kondisi umum normal yang disebut presbiopia, dan dirawat dengan berbagai

mengenali dan mengatasi katarak cara. Setelah memeriksa mata Anda, dokter perawatan mata Anda akan menyarankan kacamata baca, bifokal, lensa kontak bifokal atau larutan monovision. Monovision menggunakan lensa kontak atau

operasi mata LASIK tanpa pisau untuk memfokuskan mata non-dominan Anda untuk penglihatan jarak dekat. Jika ini menjadi rute terbaik untuk pasien, “test drive” dengan lensa kontak sementara mungkin diperlukan sebelum operasi untuk memastikan adaptasi otak yang tepat.

Bagi banyak orang, lensa kontak lebih disukai daripada kacamata. Pemeriksaan lensa kontak memastikan Anda dapat mengenakan lensa kontak untuk rabun jauh, rabun dekat, dan

astigmatisme. Lensa kontak harus pas dengan mata Anda secara spesifik, karena semua mata itu unik. Kontak yang tidak dipasang dengan benar dapat menyebabkan masalah seperti ketidaknyamanan, peradangan, alergi, abrasi, infeksi, dan jarang, kerusakan jaringan permanen. Selain menggunakan

sistem pemetaan Pentacam untuk evaluasi struktur kornea, dokter perawatan mata terkemuka menyediakan kontak yang tepat untuk pasien, sepasang lensa kontak percobaan dan kit pembersih. Karena kemampuan dalam menangani masalah mata kering dan kemajuan teknologi dalam

desain lensa permeabel gas yang lembut dan kaku, banyak spesialis perawatan mata dengan senang hati membuat penyesuaian untuk orang yang menginginkan kontak.

Perawatan Mata Diabetik adalah Prioritas

Pasien diabetes tahu bahwa perawatan mata yang tepat sangat penting untuk kesehatan umum yang berkelanjutan. Salah satu ancaman diabetes utama yang terkait dengan fungsi penglihatan adalah retinopati diabetik. Berasal dari oksigen retina dan aliran darah yang tidak mencukupi, retinopati diabetik

dapat terjadi ketika gula darah tinggi merusak retina. Hal ini berpotensi menyebabkan berbagai masalah, mulai dari pembuluh darah yang bocor hingga kebutaan total.

Dokter mata sangat memperhatikan kesehatan penglihatan semua pasien diabetes, karena retinopati diabetik harus diidentifikasi sesegera mungkin. Gejala minimal, jika ada sama sekali, jadi deteksi dini sangat penting.

Perawatan Kornea untuk Keratoconus

Bagi pasien yang hidup dengan Keratoconus , kemajuan teknologi telah membuat pengobatan lebih mudah dan aman. Suatu kondisi yang menyebabkan penipisan dan distorsi kornea, pasien Keratoconus

secara tradisional memerlukan transplantasi kornea. Namun, dokter berharap dapat melakukan Corneal Cross Linking (CXL) non-invasif, setelah proses persetujuan FDA AS selesai. CXL mengoleskan

klinik mata bekasi Riboflavin cair dan vitamin B ke mata. Dengan menggabungkan aplikasi ini dengan sinar UV, serat

kornea diperkuat dan jaringan menjadi stabil. Disetujui di Eropa selama lebih dari 15 tahun, AS menunggu persetujuan penuh dari FDA. Sementara itu, spesialis perawatan mata berkomitmen untuk menyaring orang-orang yang mungkin menderita Keratoconus dan membantu pasien saat ini menjadi kandidat yang mapan untuk prosedur CXL di masa mendatang.